Sahabat saya ^_^

Pages

Sunday, April 24, 2011

Rahsia Sains dalam al-Quran

Allah menyaran manusia untuk menyiasat dan merenungkan langit, bumi, gunung, bintang, tanaman, biji-bijian, haiwan, silih bergantinya malam dan siang, penciptaan manusia, hujan dan banyak makhluk lain. Melalui pemerhatian ini, manusia dapat mengenali kesenian ciptaan Tuhan dunia di sekelilingnya, dan akhirnya, untuk mengetahui Pencipta kita, yang menciptakan seluruh alam semesta dan segala isinya dari sifar.

"Science" menawarkan kaedah dengan mana alam semesta, dan semua makhluk di dalamnya, boleh dikaji untuk mencari kesenian dalam ciptaan Allah, sehingga mengkomunikasikannya kepada umat manusia. Agama, oleh kerana itu, mendorong ilmu pengetahuan sains, sebagai alat yang digunakan untuk mempelajari seluk-beluk ciptaan Tuhan.

Agama tidak hanya mendorong kajian ilmiah, tetapi juga membenarkan, disokong oleh kebenaran terungkap melalui Islam, kajian ilmiah akan konklusif dan mudah. Ini kerana
agama memberikan jawapan yang tepat dan sahih tentang bagaimana kehidupan dan alam semesta tercipta. Oleh itu, jika bermula di atas landasan yang tepat, kajian akan mengungkap kebenaran tentang asal usul alam semesta dan kehidupan organisasi, dalam masa yang singkat, dan dengan usaha minimum dan tenaga. Sebagaimana dinyatakan oleh Albert Einstein, dianggap sebagai salah satu saintis tersohor abad ke-20, "science without religion is lame", yang mengatakan, bahwa ilmu sains yang berkembang tanpa agama, tidak boleh diteruskan dengan betul, melainkan, buang waktu dalam mencapai tertentu hasil, dan lebih buruk, sering tidak meyakinkan.


Kajian saintifik yang dilakukan oleh para saintis materialis tidak dapat melihat kebenaran, khususnya dalam dua ratus tahun terakhir, tentu menyebabkan cukup banyak masa , kajian menjadi sia-sia dan membazirkan wang.


Ada satu fakta yang harus diakui dengan jelas: sains dapat mencapai keputusan yang boleh dipercayai hanya jika tujuan utama penyelidikan adalah tanda-tanda penciptaan di alam semesta, dan berusaha hingga akhir. Ilmu dapat mencapai tujuan akhir dalam waktu sesingkat mungkin hanya jika menunjuk ke arah yang benar, iaitu, jika mendapat petunjuk yang tepat.

Mendorong Agama Sains

Islam adalah agama akal dan hati nurani. Seseorang mengakui kebenaran dinyatakan oleh Allah melalui penggunaan hikmat, tetapi menghasilkan kesimpulan dari kebenaran ia telah dilihat dengan mengikuti hati nuraninya. Seseorang menggunakan akal dan hati nurani, selepas memeriksa ciri-ciri dari setiap objek diberikan dalam alam semesta, meskipun ia bukan pakar dalam hal tersebut, akan mengerti bahawa itu dicipta oleh Pemilik Maha Kebijaksanaan, Pengetahuan dan Berkuasa . Dan, sementara mungkin hanya menemukan beberapa dari ribuan faktor yang membuat kehidupan berlangsung di bumi, itu sudah cukup bagi dia untuk memahami bahawa dunia ini direka untuk menopang kehidupan di dalamnya. Oleh kerana itu, orang yang memanfaatkan alasannya dan mengikuti hati nuraninya dengan cepat menangkap makna bahawa dunia tercipta bukan tanpa sebab. Ringkasnya, orang yang menggunakan fikirannya dan hati nurani mengakui tanda-tanda Tuhan dalam kejelasan penuh. Ayat berikut merujuk kepada orang-orang beriku:

Mereka yang mengingati Allah, berdiri, duduk dan berbaring di sisi mereka, dan memikirkan tentang kejadian langit dan bumi: "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia. Mahasuci Engkau! Maka peliharalah kami dari azab neraka. (Surah Al-Imran: 191)

Dalam Al-Quran, Allah mengajak masyarakat untuk merenungkan dan pemerhati tanda-tanda penciptaan di sekeliling mereka. Nabi Muhammad SAW orang juga diperintahkan untuk memperoleh pengetahuan. Dia bahkan menekankan bahawa ia adalah kewajipan kita untuk mencari pengetahuan.

Kita membaca hadis sahih berikut:

Mencari pengetahuan adalah wajib bagi setiap muslim 1

Memperoleh pengetahuan dan memberi kepada orang.
2

Apakah mereka tidak melihat langit di atas mereka? Bagaimana kami telah membuat dan menghiasi itu, dan tidak ada kekurangan di dalamnya? Dan bumi-Kami telah merebak keluar, dan menetapkan padanya gunung-gunung yang kukuh, dan dihasilkan di dalamnya segala macam pertumbuhan yang indah (di pasang) - Untuk dapat diamati dan diperingati oleh setiap pemuja berpaling (kepada Allah).Dan Kami turunkan dari langit hujan diisi dengan berkat, dan Kami menghasilkan beserta kebun dan biji-bijian untuk tuai; dan tinggi (dan megah) kelapa-pokok, dengan buah-pucuk batang, ditumpuk satu di atas yang lain. (Surah Qaaf: 6-10)

Tanda-tanda kewujudan Allah, Sang Pencipta Ta'ala, di alam semesta jelas jelas bagi sesiapa pun yang berfikir dan menggunakan kebijaksanaan dan mengikuti hati nuraninya.


Dialah yang menciptakan tujuh langit bertingkat: Tidak ingin perkadaran yang akan anda lihat dalam Kejadian (Tuhan) Yang Maha Pemurah. Maka berpalinglah visi anda lagi: apakah anda melihat kekurangan apapun? (QS. Al-Mulk: 3)

Sekarang mari kita manusia tetapi berfikir dari apa dia diciptakan! (QS. at-Tariq: 5)

Apakah mereka tidak memperhatikan unta, bagaimana dia diciptakan? Dan langit, bagaimana ia ditinggikan? Dan gunung-gunung, bagaimana ia ditegakkan? Dan bumi, bagaimana ia dihamparkan? (QS. Al-Ghashiyah: 17-20)

Seperti ayat di atas jelas, Allah memanggil manusia untuk mempelajari dan meneliti pelbagai aspek dunia, seperti, hujan langit, tanaman, kelahiran binatang, dan tempat-tempat geografi. Salah satu cara untuk menjelajah ini adalah, seperti yang kita telah disebutkan sebelumnya, melalui ilmu pengetahuan. pemerhatian ilmiah memperkenalkan manusia pada misteri penciptaan, dan akhirnya, untuk kekal hikmat Tuhan, pengetahuan dan kekuasaan. Sains adalah satu cara untuk mencapai menganggarkan hanya Allah, yang alasan, sepanjang sejarah, sejumlah besar para saintis yang telah perkhidmatan besar untuk kemanusiaan orang percaya yang taat kepada Allah.

Percaya pada Tuhan Membuat Ilmuwan Antusias dan Bermotivasi

Seperti yang telah disebutkan di atas, agama mendorong ilmu pengetahuan, dan mereka yang menggunakan alasan mereka dan mengikuti hati nurani mereka dalam mengejar kajian ilmiah memperoleh iman yang kuat kerana mereka menangkap tanda-tanda Allah di tangan berhampiran. Mereka dihadapkan dengan sistem tanpa cacat dan kehalusan yang sempurna diciptakan oleh Allah dalam setiap jalan kajian mereka ikuti, dan dalam setiap penemuan mereka buat. Seperti Nabi Muhammad, Rasul Allah, saw, berkata, mereka bertindak dengan mengetahui bahawa "Satu yang keluar untuk mencari pengetahuan (dikhususkan) untuk jalan Allah sampai ia kembali." 3

Seorang saintis melakukan kajian ke mata, misalnya, menemukan, bahkan pada sistem yang kompleks yang mengakui, bahawa ia tidak akan pernah mewujud lewat proses berperingkat kebetulan. pemeriksaan lebih lanjut akan menuntun dia untuk menyedari bahawa setiap detail dalam struktur mata adalah ciptaan ajaib. Dia melihat bahawa mata terdiri dari puluhan komponen bekerja bersama secara harmoni, sehingga meningkatkan hairan kepada Allah Yang menciptakan itu.

Demikian pula, seorang saintis menyiasat kosmos akan mendapati dirinya akan dihadapkan dengan ribuan keseimbangan yang luar biasa. Dia lebih jauh keuntungan besar yang haus akan pengetahuan setelah mengetahui bahawa berbilion-bilion galaksi, dan berbilion-bilion bintang di galaksi ini, terus ada di grand harmoni, dalam luasnya ruang yang tanpa batas.

Dengan demikian, orang yang beriman menjadi sangat terpesona dan terinspirasi untuk melakukan kajian ilmiah untuk mengungkap misteri alam semesta. Dalam salah satu artikelnya, Albert Einstein, dianggap sebagai genius terbesar era sebelumnya, yang disebut para saintis inspirasi berasal dari agama:

... Saya berpendapat bahawa perasaan religius kosmik merupakan motif yang paling kuat dan paling mulia untuk kajian ilmiah. Hanya mereka yang menyedari usaha besar dan, di atas segalanya, pengabdian tanpa yang pelopor bekerja dalam sains teori tidak dapat dicapai mampu memahami kekuatan keluar emosi yang saja bekerja seperti itu, jauh seperti yang dari realiti langsung kehidupan , boleh mengeluarkan. Apa keyakinan kuat dari rasionalitas alam semesta dan apa kerinduan untuk memahami, kalau tetapi sebuah refleksi lemah fikiran terungkap dalam dunia ini, Kepler dan Newton pasti punya untuk membolehkan mereka untuk menghabiskan tahun kerja soliter dalam menghuraikan prinsip-prinsip mekanik langit!

Mereka yang kenalan dengan kajian ilmiah terutama berasal dari hasil praktikal mudah mengembangkan idea sepenuhnya palsu mentaliti orang-orang yang, dikelilingi oleh dunia yang skeptis, telah menunjukkan cara untuk roh kerabat tersebar luas melalui dunia dan berkurun-kurun. Hanya satu yang telah mengabdikan hidupnya untuk tujuan yang sama boleh mempunyai realisasi yang jelas tentang apa yang telah menginspirasi orang-orang dan memberi mereka kekuatan untuk tetap setia pada tujuan mereka walaupun kegagalan yang tak terhitung jumlahnya. Ini adalah perasaan religius kosmik yang memberi seseorang kekuatan tersebut. Seorang kontemporari mengatakan, tidak adil, bahawa dalam usia materialistik kita para pekerja yang serius adalah satu-satunya sangat religius. 4

Johannes Kepler berkaitan bahawa ia terlibat dalam sains untuk menggali karya Sang Pencipta, sedangkan Isaac Newton, saintis besar lain, menyatakan bahawa dorongan utama di balik minatnya dalam ilmu pengetahuan adalah keinginannya untuk memiliki rasa lebih baik dan pengetahuan tentang Allah.

Ini adalah kenyataan dari hanya beberapa saintis yang paling terkemuka dalam sejarah. Ini, dan beratus-ratus saintis lain yang kita akan mempertimbangkan di halaman depan, datang untuk percaya pada kewujudan Tuhan dengan melayari alam semesta, dan, terkesan oleh undang-undang dan fenomena Allah telah megah mencipta, mendambakan untuk mencari lebih banyak.

Seperti yang akan kita lihat, keinginan untuk mempelajari cara yang Allah menciptakan alam semesta telah berkhidmat sebagai faktor pendorong terbesar bagi banyak saintis dalam sejarah. Yang pada dasarnya kerana, seseorang yang memandang bahawa alam semesta dan semua makhluk hidup diciptakan juga merasakan bahawa kejadian ini mempunyai tujuan. Tujuan kemudian menyebabkan orang makna. Ini adalah aspirasi untuk memahami makna ini, untuk mengungkap tanda-tanda, dan mendapati butiran, yang sangat dapat mempercepatkan kajian saintifik.

Namun, jika fakta bahawa hal-hal alam semesta dan hidup diciptakan ditolak, ini bermakna lolos juga. Seorang saintis percaya dalam falsafah materialis dan Darwinisme akan menganggap bahawa alam semesta adalah tujuan, dan segala sesuatu itu adalah karya ketidaksengajaan buta. Oleh kerana itu, penyiasatan dari hal-hal alam semesta dan akan hidup tanpa mengejar makna. Menangani fakta ini, Einstein menyatakan, "Saya tidak menemui ekspresi yang lebih baik dari 'agama' untuk kepercayaan dalam sifat realiti rasional, sejauh boleh dicapai oleh akal manusia. Bila saja perasaan ini tidak ada, ilmu berdegenerasi ke Empirisisme bersemangat." 5

Dalam kes seperti itu, tujuan satu-satunya saintis baik akan mencapai kemasyhuran melalui penemuan inovatif, harus diingat dalam sejarah, atau menjadi kaya. Tujuan tersebut dapat dengan mudah mengalihkan dia dari ketulusan dan integriti saintifik.Misalnya, dalam hal bahawa ia telah mencapai kesimpulan melalui kajian saintifik adalah bertentangan dengan pandangan konvensional dari komuniti saintifik, dia mungkin terpaksa tetap sebagai rahsia, agar tidak dirampok dia terkenal, ataudifitnah, atau rosak.

Penerimaan lama dipegang dari teori evolusi di dunia ilmiah adalah contoh dari jenis kurangnya ketulusan. Pada dasarnya, ramai saintis, dalam menghadapi fakta sains, menyedari bahawa teori evolusi masih jauh dari mampu menjelaskan asal usul kehidupan, tetapi mereka tidak dapat menyatakan secara terbuka, hanya kerana takut menghadapi reaksi negatif. Dalam garis pemikiran, H.S. ahli fizik InggerisLipson membuat pengakuan berikut:

Kita sekarang tahu lebih banyak tentang bahan-bahan hidup dari Darwin tahu. Kita tahu bagaimana saraf bekerja dan saya menganggap setiap saraf sebagai karya teknik elektrik. Dan kami mempunyai ribuan jutaan dari mereka dalam tubuh kita ... "Design" adalah kata yang muncul dalam fikiran, tentang hal ini. rakan biologi saya tidak menyukainya. 6

Kata "reka bentuk" dibuang dalam literatur ilmiah hanya kerana tidak disukai, dengan banyak saintis mengalah pada dogmatisme seperti itu. Dalam mengatasi permasalahan tersebut, Lipson berkata:

Bahkan, evolusi menjadi dalam erti agama saintifik; hampir semua saintis telah menerimanya dan ramai yang bersedia untuk 'membengkokkan' pemerhatian mereka untuk berpadanan dengan itu. 7

Situasi yang tidak diingini adalah hasil dari penipuan dari "ilmu derhaka" yang memegang kuasa atas komuniti saintifik awal pada pertengahan abad ke-19.Namun, seperti Einstein menyatakan, "ilmu tanpa agama adalah lumpuh" 8. khayalan ini tidak hanya diarahkan komuniti saintifik terhadap tujuan salah, tetapi juga mencipta saintis yang, walaupun mengakui kesalahan, tetap acuh tak acuh terhadap itu.

Kami akan berurusan dengan masalah bekas secara terperinci di halaman depan.

Para saintis Percaya '"keinginan untuk Melayani"

Kerana para saintis yang percaya dalam kesatuan Tuhan dan kemahakuasaan tidak memiliki keinginan untuk keuntungan duniawi, seperti status, kedudukan, reputasi, atau wang, usaha mereka dalam kajian ilmiah adalah tulus. Mereka tahu bahawa setiap misteri alam semesta mereka mengungkap akan meningkatkan pemahaman manusia tentang Allah, membantu untuk mendedahkan kuasa Tuhan yang tak terbatas dan pengetahuan. Mengesahkan kewujudan Tuhan bagi umat manusia, menunjukkan ke realiti penciptaan, adalah tindakan benar-benar penting ibadah untuk beriman.

Didorong oleh keprihatinan yang tulus tersebut, para saintis percaya melakukan kajian yang luas penting dengan antusiasme yang besar, untuk mencari hukum-hukum alam semesta, sistem menakjubkan di alam, dan mekanisme sempurna dan perilaku cerdas pada makhluk hidup. Mereka mencapai keputusan yang bagus dan membuat kemajuan luar biasa. Mereka tidak pernah goyah dalam menghadapi masalah yang mereka hadapi, juga mereka tidak kehilangan jantung ketika mereka gagal untuk dihargai oleh orang lain. Mereka hanya mencari untuk mendapatkan persetujuan Tuhan untuk pekerjaan yang mereka lakukan.

Mereka berusaha untuk melayani orang percaya yang lain murni untuk redha Allah.Dan, mereka mengakui tidak ada batas untuk usaha mereka. Mereka melakukan yang terbaik untuk digunakan sepenuhnya kepada orang-orang, dan untuk melayani mereka dengan cara terbaik. Selain itu, usaha tulus mereka membuat mereka sangat produktif, dan kajian mereka menyebabkan hasil yang positif.
Setiap makhluk hidup di alam semesta memiliki desain yang sempurna. Sebagai contoh, sama seperti ahli fizik Lipson meletakkannya, saraf kecil adalah sebuah karya teknik elektrik.

Mereka yang menganggap ilmu yang harus dibezakan dari agama tentu jatuh ke dalam kesalahan yang besar. Pertama-tama, mereka yang tidak percaya kepada Allah tidak dapat mengalami upliftment spiritual iman. Projek-projek sains yang mereka memulakan dengan semangat besar kemudian berubah menjadi monoton dan membosankan. Motivasi mereka, sedemikian pola pikir, menjadi semata-mata untuk menuai keuntungan duniawi berumur pendek. Mengejar pemenuhan hasrat duniawi, seperti kekayaan, pangkat, reputasi, atau prestij, mereka hanya komited untuk melakukan kajian yang secara langsung akan memberikan sumbangan untuk keuntungan peribadi tersebut. Sebagai contoh, seorang saintis dengan seperti pola pikir dan termotivasi oleh kepentingan kerjaya akan mengejar kajian hanya dalam bidang-bidang yang akan mengarah pada promosi. Dia tidak akan bersedia untuk melakukan kajian dalam mata pelajaran dia percaya dapat bermanfaat bagi umat manusia kecuali melayani kepentingan utamanya. Atau, jika ia berada dalam kedudukan untuk membuat pilihan antara dua topik penelitian, dia akan memilih salah satu yang akan mendapatkan dia mendapatkan lebih banyak bahan-bahan, prestij, atau pangkat, sedangkan membuang salah satu yang mungkin akan lebih bermanfaat bagi umat manusia. Ringkasnya, para saintis semacam ini jarang bermanfaat bagi umat manusia, gagal untuk memberi perkhidmatan kepada lebih baik kecuali ada beberapa kepuasan yang dijanjikan dalam kembali. Ketika kesempatan untuk keuntungan peribadi memudar, jadi berkurang semangat mereka untuk melayani kemanusiaan.

Nabi Muhammad, Rasul Allah, saw, juga merujuk pada bahaya mentaliti ini. Dia berkata:

Jangan memperoleh pengetahuan dalam rangka untuk jatuh ke dalam polemik dengan penerima biasiswa yang lain dan membuktikan keunggulannya atas mereka, atau pertikaian dengan bodoh atau untuk menarik perhatian orang. 9

Di sisi lain, Nabi Muhammad memuji disipasi pengetahuan bermanfaat. Hadis berbunyi:

Allah memanggil turun berkat pada mereka yang mengajar orang dalam pengetahuan bermanfaat. 10

Menyedari berkat-berkat ia akan menerima, keghairahan dan motivasi tulus dialami oleh orang yang percaya pada Tuhan membuka pandangan baru baginya, tidak hanya dalam bidang ilmu pengetahuan, tetapi juga dalam bidang-bidang lain kehidupan, seperti seni, budaya , dan sebagainya. Ini semangat yang tinggi tidak pernah pudar, melainkan, menjadi semakin intens.

REFERANCES:

1. Ibn Majah 1/224 and Tirmidhi 218, Reported by Anas Ibn Malik.
2. Tirmidhi 279, Darimi and Daraqutni, reported by Abdullah ibn Mas`ud.
3. Tirmidhi 220
4. Albert Einstein, Ideas and Opinions, Crown Publishers, New York, 1954
5. Letter to Maurice Solovine I, January 1, 1951; Einstein Archive 21-174, 80-871, published in Letters to Solovine, p. 119.
6. H. S. Lipson, A Physicist's View of Darwin's Theory, Evolutionary Trends in Plants, vol. 2, no. 1, 1988, p. 6
7. H. S. Lipson, A Physicist Looks at Evolution, Physics Bulletin, vol. 31 (1980) p. 138
8. Albert Einstein, Science, Philosophy, And Religion: A Symposium, 1941, ch1.3
9. Tirmidhi 225 and Ibn Majah, narrated by Abdullâh Ibn Umar and Ka'b ibn Malik.

10. Tirmidhi 1392




0 comments:

Post a Comment